assalamualaikum

Friday, 29 May 2015

Last time

Assalamualaikum. Malam ni rasa nak feeling sikit karang ayat dekat blog buruk ni.

Tadi duduk belek post dalam blog. Lepas satu satu eira tengok, rasa nak gelak sorang pun ada jugak. Macam-macam benda tulis. Kalau ingat dulu sokmo lah cari idea nak tulis. Balik sekolah mesti hadap lappy. Tak sah kalau tak jenguk blog. Ada orang komen ke tak? Ada orang follow ke tak? Ada post terbaru ke? Sibuk kita nak up to date macam blogger lain. Patut lah sekolah dulu tak berapa nak okay sangat. Orang lain dah sampai ke bulan, kita masih kat sini sibuk dengan kerja berlambak.

Terasa kerdil zaman dulu kala. Sekarang dunia sibuk nak selfie then post dekat instagram. Kita pun nak jugak buat benda sama. Entah hati mana kita nak puaskan, bukan cantik pun. Cantik itu abstrak tapi masih tak lawa nak banding dengan manusia lain. Ayat merendah diri sangat kan? Ke ayat poyo gila?

Sekarang rasalah sendiri, kena hadap laptop bukan sebab blog, facebook or whatever media sosial tapi kena baca article panjang berjela, kena siapkan assignment yang menimbung. Baru nak berjimba dah masuk kerja baru. Dunia teknologi makin canggih, lecturer bagi esaimen ikut internet je, hantar pun ikut internet. Mak aihhhh. Kalau dulu, kena pergi sekolah baru dapat kerja sekolah, kalau tak pergi sekolah memang malang. Dulu mana ada canggih macam leni, nak call pun tak boleh.

Kekadang rindu jugak masa dulu-dulu. Zaman keanak-anakkan. Tak peduli pun dengan keadaan sekeliling. Dunia nak berperang ke, masalah politik ke, artis bercerai ke, semua tak ambil peduli. Ada aku kesah? Sekarang semua kena cakna. Semua nak kena up to date.

Okaylah. Hari ni dah start study week secara tak rasminya. Semua sibuk up date balik rumah, selfie naik bas, bla bla bla. First time eira tak ada perasaan nak balik rumah. Nak kata kerja banyak, tipu, sempat aje taip dekat blog buruk ni. Hahaha. Kita berjimba dekat Kuantan dulu esok. Hilangkan stressssss dua tiga minggu yang penuh dugaan.

Ehhhhh. Dah nak masuk Ramadan eh? Cepatnya masa berlalu. Allah.


Saturday, 16 May 2015

Cerita Sem 4

Assalamualaikum. Rasa macam dah lama tak luangkan masa kejap menaip dekat blog. Ada member tweet, kalau zaman sekolah dulu, hari-hari taip dekat blog, zaman U setahun sekali kut buka blog. Whatever lah, dunia dah makin canggih kan, media sosial bersepah. Best layan wechat sebab tak ada manusia kat situ nak sibuk judge kita, itu ini.

Tinggal 2 minggu lagi sebelum study week. Allah, kuatkan aku. Allah pilih aku. Ya. Takkan Allah uji aku melebihi kemampuan aku.

Sem 4 penuh dengan dugaan yang langsung aku tak jangka. Time cuti aku melepak rumah su. Serius, hilang semua penat. Rindu anak-anak kecil yang menjerit, menangis, berlari situ sini. Idham macam biasa, bila aku nak balik je terus demam.

Sepanjang sem 4 jugak lah aku ada family baru. CHEST Family dengan GAS TECH Family. Kami bahagia dengan cara sendiri. Kekadang bergosip isu semasa sekitar UMP. Apa yang pasti, kami perlu tahu semua yang berlaku. Up to date lah katakan. Penat dengan dunia.

Siapa kata ada pangkat best? Angkat tangan. No. Bagi aku, ini amanah paling berat. Entah mampu ke tidak diri jalankan amanah tapi setakat ni aku masih mampu tersenyum.
Jauh di sudut hati, aku terasa dengan semua perkara. Bukan terlalu sensitif tapi aku manusia biasa, punya hati dan perasaan. Mulut manusia takkan senyap selagi tak penat. Nanti dah penat, diorang senyap lah.

Kawan, aku perasan semua yang terjadi, semua perubahan yang cuba korang ukir. Mungkin kalian ada terasa dengan insan yang pegang jawatan ni. As i mention just know, im just a little normal human. Tak mampu nak jaga semua hati. Susah bila kita sebenarnya memang tak ada kawan. Alone in university. Tak best ok?

Senyum sembunyikan lara di hati. Aku tak punya sesiapa dah. Semua makin jauh, jauh dan terus menjauh. Rasa di hati, kita pendam selagi mampu.
Kita tak sedar, saat kita kesusahan kita sibuk mengeluh. Itu ini semua tak kena. Dalam kesakitan, kita diberikan bahagia, pernah kita syukur? Kita alpa. Jangan terlalu kejar apa yang tak pasti, hargai apa yang ada.

Aik, rasa macam post luahan rasa hati. Jiwang yang amat. Hakikat kehidupan. Ini yang aku rasa sem 4.

Untuk adik-adik mungkin yang baru nak masuk U, jangan kejar pangkat sampai hilang kawan. Akak? Tak pernah kejar jawatan tapi Allah beri peluang untuk rasa pikul amanah. Allah uji lagi dengan kawan yang makin menjauh. Tika ini, Allah uji lagi dengan akademik yang aku rasa aku makin jatuh. Aku lost. Mungkin nanti ada sinar bahagia yang menanti. Mungkin Allah nak kita lagi dekat dengan Dia.

Kenapa tak pernah ada masalah cinta? Itu perlu aku syukur, setiap manusia diuji berbeza. Aku tak dipilih Allah untuk rasa cinta daripada manusia. Mungkin lebih sakit kut. Aku tak mampu. Nak cerita cinta, nanti kita bukak entry lagi.

Jika mahu mendapatkan yang soleh, kurangkan sedikit agenda menCARI si Soleh, tetapi berusahalah menJADI yang solehah. Jika inginkan yang solehah, janganlah cerewet sangat menCARI yang solehah, tetapi berusahalah menJADI yang soleh. Bertemu yang solehah, solehahnya dia belum tentu kekal. Bertemu yang soleh, solehnya boleh berubah… kerana si solehah dan si soleh adalah insan biasa. Tetapi jika semua orang fokus kepada JADI dan bukannya CARI, maka ramailah calon, dan mudahlah sedikit kehidupan. Dan kita sendiri tidak bimbang untuk berumah tangga dengan pasangan ‘itu’ walaupun mungkin tidak 100% (30% pun belum tentu) mengenalinya. Apa yang nak dibimbangkan, kita berkahwin sebagai sebahagian daripada proses untuk MENJADI, bukan MENCARI...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...