assalamualaikum

Thursday, 23 June 2011

bahagia melalui kesakitan

dalam hidup pasti ada pro dan kontra..hidup xselalunya bahagia,kadang2 sakit lebih bermakna..tanpa sakit,bahagia xkan dapat dikecap an??

kenyataan memang pahit tapi bagi insan yang bergelar wanita macam eira, eira rasa itu yang terbaik daripada hidup dalam angan2 dengan harapan palsu,dusta dan akan menyakitkan di kemudian hari..
eira bukan apa, sakit di hati memang parah, tapi yang lebih sakit apabila seseorang xpuas hati dengan eira??entah apa alasan yang kukuh patut diberi pun eira xtahu..tapi yang jelas, memang eira sedih melihat dia,tapi xmungkin itu dijadikan isu untuk eira xpuas hati..apa salah eira? salah ke kalau hati eira terpaut pada si dia??jujur eira katakan, eira jatuh hati pada sikap,perangai dan peribadinya yang mampu menawan hati gadis yang mencari nilai kehidupan yang sebenar..malang nasib si dia mencintai gadis yang eira rasa langsung xlayak buat dirinya..

biarkan ia seketika,mungkin akan berlalu dek masa yang sedang berlalu..xsemestinya hidup terus hidup dalam kesakitan..dalam keperitan ini, si dia yang telah lama menghilang muncul kembali menawan hati ini..apa harus aku lakukan??hati remaja mana yang x tercabar??saat kesedihan menimpa, muncul sang hero mengubati hati yang hancur berkecai??

buat masa sekarang, biarlah eira sendirian seketika mencari jawapan yang pasti, moga keputusan eira yang terbaik..semua yang hadir, rasa sayang mencurah, tapi masing2 punya kelebihan dan kekurangan..yang paling penting, dapat terima keadaan eira seadanya an??

Jika mahu mendapatkan yang soleh, kurangkan sedikit agenda menCARI si Soleh, tetapi berusahalah menJADI yang solehah. Jika inginkan yang solehah, janganlah cerewet sangat menCARI yang solehah, tetapi berusahalah menJADI yang soleh. Bertemu yang solehah, solehahnya dia belum tentu kekal. Bertemu yang soleh, solehnya boleh berubah… kerana si solehah dan si soleh adalah insan biasa. Tetapi jika semua orang fokus kepada JADI dan bukannya CARI, maka ramailah calon, dan mudahlah sedikit kehidupan. Dan kita sendiri tidak bimbang untuk berumah tangga dengan pasangan ‘itu’ walaupun mungkin tidak 100% (30% pun belum tentu) mengenalinya. Apa yang nak dibimbangkan, kita berkahwin sebagai sebahagian daripada proses untuk MENJADI, bukan MENCARI...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...